Thursday, April 26, 2012

Tak Salah Kan?!


Bismillah...


Aku pernah kofius dengan hipokrit.



Dulu banyak kali juga aku pesan kat member 'just be yourself!' (jadi diri yg diri selesa). Hambik ko, berbelit aku bagi. Haha. Tapi paham kan? Then, one day ada seorang kawan buat aku terfikir balik pasal quote tu.


Kalau diri kita selesa utk hidup dalam suasana yg tak digalakkan sebagai seorang Muslim, macam suka joke over sampai mencarut atau pergi gig headbanging tak ingat dunia atau tak suka (malas) solat, macam mana pula ya?! Kalau kita cuba ubah, tapi hati ni tau tak selesa dgn suasana baru, tak ke hipokrit tu kan! Hmm...


Tadi aku ada terbaca blog ni.


................................



Bismillahirrahmanirrahim


Setiap dari kita, pasti ada perasaan tidak suka kepada orang yang hipokrit. 


Begitu juga dengan aku. 


Sehinggalah suatu hari, ada seorang adik hantar surat. Isinya agak pendek tapi padat untuk menyatakan apa yang dia rasa waktu itu. Dan pada perenggan akhirnya berbunyi, 


'Terima kasih kakak, kerana menjadikan saya seorang yang hipokrit'


Terkedu .Jantung berdegup kencang seketika sehinggalah aku membaca sambungan ayat seterusnya. 


'Hipokrit dalam  menjadi baik, takpe kan?' 


Nah. Tak pernah terfikir pun tentang 'hipokrit dalam menjadi baik' sehinggalah dia yang mengajarkan aku
(Terima kasih, adik)


Kadang-kadang kita terpaksa menjadi hipokrit. Kita berlakon menjadi bukan diri kita..
Kita terpaksa biasakan hati kita dengan benda-benda baik.
Kita penat sekejap dalam mengawal diri kita dari buat benda yang bukan-bukan.


Supaya kita menjadi diri kita yang lebih baik.
Supaya Allah redha dan suka. Dalam setiap benda yang kita buat.


Supaya suatu hari nanti, kita akan menyintai perkara-perkara kebaikan dengan sendirinya.
Tanpa dipaksa-paksa


Supaya hati kita akan tergerak sendiri untuk menggerakkan anggota tubuh badan yang lain, supaya tunduk dan patuh kepadaNya. 


Supaya apa-apa yang kita buat, kita  lakukan atas dasar cinta kita kepada Allah dahulu.
Kemudian barulah sebab yang lain


Sama ada kita ni baik atau tidak, tak ada orang pun tahu.
Tak ada orang yang berhak untuk menilai diri kita.
dan tak ada orang yang lebih mengenali diri kita, melainkan kita sendiri. 


Kita ikhlas atau tidak, manusia , malaikat dan syaitan pun tidak tahu.
kerana Ikhlas itu, rahsia kita dan Allah.


.............................


Hati manusia kan boleh berubah dan diubah. Kalau kita pupuk, semai, didik, asuh baik2, elok2, insyaAllah akan ada hasilnya yg terbaik. Batu gua yang keras pun lekuk dengan titisan air, inikan pula hati manusia. (boleh relate ke camtu?)

Jangan takut atau risau untuk beramal dengan kebaikan. Allah ada bersama!







5 comments:

Nurul Syuhada Attarmizi said...
This comment has been removed by the author.
Nurul Syuhada Attarmizi said...

i like it. u can change because u're being hipocrite, or because u're being forced, or forcing urself. but its ok. sometimes we have to force ourselves. and in forcing ourselves,hopefully, we'll see the hikmah, the advantages, and insyaAllah we'll be sincere and ikhlas in changin to be a better person.

aminaim said...

yup, very true...

Asyraf Ridzuan said...

mmg ada jiwa fotografi (sorry x berkaitan dgn entry tp cantik gambar sunset/sunrise tu...hehe)

aminaim said...

sunrise...tq. lol